Efektif Kendalikan Kelahiran, Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Vasektomi

Vasektomi menjadi salah satu kontrasepsi yang bisa dijalani oleh para pria agar bisa berpartisipasi dalam perencanaan keluarga sekaligus mengendalikan angka kelahiran. Namun sebelum memutuskan penggunaannya, cari tahu kriteria pria yang disarankan menjalani metode vasektomi ini: Ahli fertilisasi dari Universitas Airlangga (UNAIR) Dr dr Jimmy Yanuar Annas SpOG(K) FER memaparkan, vasektomi merupakan prosedur kontrasepsi yang efektif dan memainkan peran penting dalam mengendalikan kelahiran.

Terutama, bagi pasangan dengan kondisi medis serius dan berisiko pada wanita. “Prosedur ini menghentikan keluarnya sperma dengan memotong vas deferens, saluran yang menghubungkan epididimis ke uretra, tanpa memengaruhi cairan mani dan kualitas huhungan seksual,” imbuhnya. Ia menekankan keamanan dan efektivitas tinggi vasektomi bersifat permanen.Prosedur ini memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi dengan kegagalan kurang dari 1 persen.

Efektif Kendalikan Kelahiran, Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Vasektomi 10 Hal yang Perlu Diketahui Soal Kasus Mayat dalam Koper di Cikarang 13 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Deadpool & Wolverine, Film Reuni Ryan Reynolds dan Hugh Jackman

Hal yang Perlu Disiapkan sebelum Mengikuti Tes Online 1 Rekrutmen Bersama BUMN 2024 Manfaat Pembenah Tanah yang Wajib Diketahui Sebelum Bertani Arti Mimpi Potong Rambut Sendiri, Ini Makna yang Perlu Diketahui

Hal yang Penting diketahui dalam Memilih Jasa Booth Pameran untuk Acara Event Anda Setelah vasektomi, pasien tidak akan dapat mengeluarkan sperma secara alami. Namun, tetap penting melakukam konseling pascaoperasi.

“Pasien yang baru menjalani vasektomi masih berpotensi selama beberapa waktu ejakulasi atau sekitar 20 kali ejakulasi pasca tindakan. Kami menyarankan penggunaan kontrasepsi tambahan untuk memastikan tidak ada sel sperma yang tersisa,” tutur dia. Lakukan screening yang tepat dan pemilihan kandidat yang sesuai. Anestesi lokal akan digunakan dalam prosedur ini juga meningkatkan keamanan bagi pasien.

Disarankan pria untuk mempertimbangkan vasektomi dengan cermat, terutama jika mereka memiliki masalah kesehatan seperti hipertensi atau alergi obat. Adapun risiko yang bisa terjadi adalah infeksi, gangguan pembuluh darah testis dan perdarahan, yang bisa diminimalisir dengan screening dan seleksi kandidat yang tepat sebelum operasi. “Untuk mengurangi risiko komplikasi, sangat penting untuk melakukan screening dan seleksi kandidat yang tepat sebelum menjalani vasektomi,” tambah dr Jimmy.

Dokter Jimmy mengakui bahwa metode kontrasepsi jenis ini adalah yang paling aman yang ada saat ini. Karenanya pentingnya edukasi pemahaman yang baik tentang prosedur dan konsekuensinya. Ia pun berharap edukasi yang tepat akan meningkatkan kesadaran masyarakat dan partisipasi pria dalam program Keluarga Berencana (KB) akan semakin aktif. Artikel ini merupakan bagian dari

KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Vasektomi menjadi salah satu kontrasepsi yang bisa dijalani oleh para pria agar bisa berpartisipasi dalam perencanaan keluarga sekaligus mengendalikan angka kelahiran. Namun sebelum memutuskan penggunaannya, cari tahu kriteria pria yang disarankan menjalani metode vasektomi ini: Ahli fertilisasi dari Universitas Airlangga (UNAIR) Dr dr Jimmy Yanuar Annas SpOG(K) FER memaparkan, vasektomi merupakan prosedur kontrasepsi yang efektif…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *